Thursday, 17 May 2012

Bab 3 - Oppa & Noona

Tepat jam 4 petang, sesi kelas aku telah tamat. Aku ingin segera melangkah meninggalkan kelas supaya tidak bertembung dengan Fahim. Aku menarik tangan Akma namun Akma tidak berganjak dari tempat duduknya malah dia mengarahkan aku supaya duduk. Mata dan kepalaku meliar ke sekeliling kelas kerana aku tidak mahu bertentangan mata dengan Fahim memandangkan mata aku yang sedang bengkak ini. Fahim ku lihat sedang leka mengemas meja di tempat duduknya kemudian begnya disilangkan di bahu menandakan dia akan pulang sebentar lagi. Tiba-tiba, dia menoleh ke arah tempat dudukku di bahagian belakang. Aku tunduk dan aku dengan sedaya upaya cuba menarik sekali lagi tangan Akma. Akma mengalah akhirnya lalu menuruti langkahku.

" Kau kenapa Mia? kelam kabut aku tengok kau. Macam lah kau tak pernah tengok si Fahim tu." Leter Akma kepadaku sebagai protes apabila aku menarik tangannya.

" Alah, kau tengok lah mata aku ni. bengkak! malu aku bila ingat kes kat kafe tadi!" Aku menjawab sambil menepuk-nepuk pipiku. 

Aku dan Akma menuju ke arah kawasan parkir kereta yang dikhaskan untuk pelajar. Aku menuju ke arah kereta Myvi merah jambu kesayanganku manakala Akma menuju ke arah motor scooter kesayangannya yang turut bewarna merah jambu. Sememangnya warna merah jambu menjadi wana kegemaran kami berdua. Malah rakan sekelas kami turut memberi gelaran 'Pink Panther' kepada kami kerana segala yang berkaitan kami kebanyakannya bewarna merah jambu. Aku menyanyi kecil ketika menuju ke arah keretaku yang tidak jauh dari Akma. Aku berpaling ke belakang untuk melambai Akma. Sebaik sahaja aku berpaling ke hadapan, aku terlanggar seseorang.

" Fahim!" Aku menjerit. Aku terpaku di tempat aku berdiri. Fahim memandangku tajam.

Aku memohon maaf kepadanya berkali-kali sambil membongkokkan badanku di hadapannya. Gayaku tak ubah seperti orang Jepun yang membongkokkan badan ketika mereka bertemu sebagai tanda hormat. Bezanya, aku melakukan berulang-ulang kali sambil merapatkan kedua tapak tanganku dan aku dekatkan ke mulutku. Perkataan maaf berulang kali ku sebut. Fahim ku lihat menggelengkan kepalanya berulang kali. 

" Awak ni dalam sehari berapa kali awak nak langgar saya sebenarnya? Best sangat ke dapat langgar saya? Fahim berkata sinis namun aku hanya mampu membisu di hadapannya. 

Fahim melangkah meninggalkan aku. Dia mendapatkan kereta Honda CRZ bewarna merah kepunyaannya. Aku mengekori langkahnya perlahan namun tiba-tiba dia berhenti dan berpaling melihatku. Sekali lagi kami berlanggar. Aku menggigit bibirku kerana aku tidak tahu alasan apa yang patut ku beri. Termasuk ini, sudah kali keempat aku terlanggarnya. Tapi, bukan aku sengaja. Tak sengaja! Itupun dia tak faham.

" Yang awak ikut saya kenapa? kereta awak mana?" Soal Fahim. Walaupun kedengaran lembut tetapi tetap tegas di pendengaranku. Aku melihat sekeliling dan aku sedari kereta aku hanya diparkir sebelah keretanya sahaja. 

" Aduh, mesti dia ingat aku sengaja nak letak kat situ." Aku bermonolog di dalam hati. Soalan Fahim berkaitan keretaku tidak aku hiraukan. Aku menekan alat kawalan kereta yang kupegang dan aku berlalu meninggalkan Fahim. Sebaik sahaja aku masuk ke kereta, Fahim juga masuk ke dalam keretanya yang berada di sebelahku. Dari ekor mataku, aku merasakan Fahim melihatku. Sementara menanti enjin kereta ku panas, aku menghidupkan penghawa dingin kemudian aku memilih CD kegemaranku untuk menjadi santapan halwa telingaku di dalam kereta. Aku megundurkan kereta lalu meninggalkan kawasan parkir tersebut. Dari cermin pandang belakang, aku melihat Fahim juga turut beredar.

Aku tiba di rumah 30 minit kemudian. Rumahku dengan tempat belajarku tidak berapa jauh. Oleh sebab itu mama dan papa mengizinkan aku untuk memandu sendiri ke tempat belajar. Itupun selepas puas dipujuk. Akhirnya ketika aku di semester kedua, papa menghadiahkan kereta kepadaku dengan syarat keputusan peperiksaan CGPA ku mestilah selalu 3.5  ke atas. Alhamdullilah sehingga semester ke enam aku masih konsisten dengan keputusanku walaupun kadang-kadang sikapku yang sambil lewa ini selalu menjadi masalah ketika proses pembelajaranku di dalam kelas.

Aku memberi salam ketika aku melangkah masuk ke dalam rumah. Aku lihat mama sedang membaca majalah di meja kopinya yang menghadap taman serta kolam renang di bahagian tepi rumahku. Aku berjalan terjengket-jengket di belakang mama. Niatku untuk membuat mama terperanjat. Belum sempat aku memeluk mama, mama bersuara.

" Mia Humaira, mama tahu kamu kat belakang mama!" 

" Alah, mama ni. Baru nak terkejutkan mama. Macamana mama boleh tahu pulak?" Aku berjalan menuju ke hadapan mama. Aku mencium pipi mama lalu mengambil tempat di sebelah mama. Mama membalas dengan mencium dahiku sambil membelai kepalaku. Aku tersenyum memandang mama dan melentokkan kepalaku di bahu mama.

" Pagi tadi kamu bangun lewat ye Humaira?" Di rumah, mama dan papa lebih gemar menggelarkan aku sebagai Humaira yang bermaksud kemerah-merahan. Mungkin disebabkan namaku itu, wajahku mudah menjadi merah dalam situasi tertentu. Aku mengangguk sebagai jawapan kepada soalan mama.

" Mama dan Mak Beha kejut kamu macam nak tercabut anak tekak. Maira buat apa semalam sampai tak sedar apa?" Mama memandangku. Dari mata mama aku tahu mama mahukan jawapan segera kerana setiap kali kesalahan yang aku lakukan mama akan bertanya dengan penuh toleransi. Berbanding papa, mama lebih tegas.

" Maira tengok cerita Korea ma. Maaf ma. Maira janji tak buat lagi." Aku berkata jujur sambil membalas pandangan mama penuh simpati.

" Next time kalau Maira buat lagi, mama akan tarik segala kemudahan dalam bilik kamu. TV dan internet mama akan tarik. Faham Maira?" Aku mengangguk laju kerana aku tahu apa yang mama cakap, dia akan buat.

Aku masuk ke dalam bilik. Aku menghenyakkan badanku keatas katil. Beg kuleretkan di lantai. Selendang yang dipakai, aku campakkan ke dalam bakul laundry. Sebaik sahaja aku mencampakkan selendangku, aku teringatkan baju Fahim yang aku ambil siang tadi. Aku masuk ke dalam bilik air dan mengambil baldi lalu kuisi air separuh penuh didalamnya. Aku letak sedikit sabun basuh dan cecair pelembut pakaian. Aku rendam baju Fahim di dalamnya. Entah apa mimpi aku nak basuh baju mamat tu. Seumur hidup aku, tak pernah-pernah aku membasuh baju sendiri malah semuanya diuruskan oleh Mak Beha. Selepas baju kemeja Fahim ku basuh, aku ampaikan di dalam bilik air sahaja. Mustahil untuk aku menyidai baju tersebut di ampaian luar. Lagi satu hal aku nak menjawab dengan mama dan papa nanti.

Aku membersihkan diri lalu menunaikan solat Asar yang tertangguh. Seusai solat, aku pergi ke bilik mama untuk berbual sementelah tiada kerja yang patut ku buat. Aku lebih gemar mengulangkaji pelajaranku selepas aku menunaikan solat Isyak nanti. Lagipun bukan selalu dapat bersama mama kerana kadang-kadang mama sibuk di butiknya terutamanya waktu hujung minggu. Namun mama dan papa tidak pernah mengabaikan aku. Oleh sebab itu, aku tidak terasa kalau mereka kadang-kadang sibuk menguruskan perniagaan masing-masing kerana mereka tidak pernah lupa untuk meluangkan masa bersamaku.

No comments:

Post a Comment